Jakarta –

Kemarau masih terjadi di bulan September. Bulan ini menjadi puncak kerawanan kebakaran hutan dan lahan (karhutla) di Indonesia.

Berdasarkan analisis prakiraan musim kemarau, sebagian besar wilayah di Indonesia telah memasuki musim kemarau. Puncak musim kemarau sendiri diprediksi terjadi pada bulan Agustus – September sehingga perlu diwaspadai terjadinya karhutla.

“Bulan September ini, cuaca untuk wilayah Indonesia masih sangat panas. Hal ini bisa menjadi salah satu penyebab munculnya karhutla. Tentu ini menjadi peringatan kita bersama untuk waspada dan siap siaga akan kejadian karhutla,” kata Tenaga Ahli Menteri LHK Bidang Manajemen Landscape Fire, Raffles B Panjaitan, dalam rilis yang diterima detikTravel, Kamis (14/9/2023).


ADVERTISEMENT


SCROLL TO CONTINUE WITH CONTENT

Dia mengatakan, upaya mitigasi karhutla sudah dilakukan. Beberapa upaya yang dilaksanakan antara lain memetakan wilayah rawan kebakaran untuk ditangani, pengelolaan kawasan hutan dengan membuat ilaran, sekat bakar, sekat kanal, pengembangan hutan kemasyarakatan, pengembangan sistem peringatan dini kebakaran hutan, serta pelatihan penanggulangan bencana bagi masyarakat dan pengembangan inovasi pengendalian karhutla kebakaran hutan.

“Upaya yang dilakukan tersebut sangat mengurangi potensi kerawanan karhutla dengan kondisi cuaca karena dampak El Nino seperti tahun 2015 dan 2019. Selain itu, upaya ini juga harus dilakukan bersama-sama oleh semua pihak, termasuk pemerintah daerah, organisasi non-pemerintah, dan masyarakat luas, untuk mengurangi risiko dan dampak dari karhutla,” ujarnya.

Jika dibandingkan dengan tahun 2022 (Januari – Agustus) luas karhutla di Indonesia mengalami kenaikan seluas 128.426,47 ha.

Namun, wilayah konvensional rawan karhutla seperti Riau mengalami penurunan 1.592 ha, Sumut mengalami penurunan 4.535 ha, dan Jambi mengalami penurunan seluas 445 ha.

Selain itu, karhutla pada tahun ini terjadi di Kawasan Hutan (wilayah kelola KLHK) seluas 135.115,68 Ha (± 50,4%) dan Areal Penggunaan Lain (APL) atau wilayah non kelola KLHK seluas 132.819,91 Ha (± 49,6%) dari total luas karhutla di Indonesia.

Provinsi dengan luas karhutla tertinggi meliputi Kalbar, NTT, NTB, Kalimantan Selatan, Papua Selatan, dan Jawa Timur.

Oleh karena itu, diimbau untuk masyarakat pada kondisi ini salah satunya yaitu untuk tidak membuka lahan dengan cara membakar khususnya pada areal penutupan lahan belukar, karena dampaknya akan sangat merugikan.

Raffles juga menyampaikan bahwa untuk mendukung keberhasilan pengendalian karhutla, diperlukan kerja keras bersama melalui sinergisitas pencegahan dan penanggulangan karhutla, dengan partisifasi aktif seluruh lapisan masyarakat.

“Terimakasih banyak kepada mereka yang telah berjuang, bekerja keras, dan bekerja ikhlas selama ini. Apresiasi yang tinggi juga saya sampaikan kepada Manggala Agni, BNPB, TNI, POLRI, BMKG, BRIN, Pemda dan semua pihak yang terlibat aktif dalam pengendalian karhutla di Indonesia,” ujar Raffles.

Simak Video “Atasi Karhutla, BNPB Siapkan 31 Helikopter Water Bombing”
[Gambas:Video 20detik]
(pin/fem)

By admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *